KANUKU LEON
12 HAL TENTANG PUSAT OLEH-OLEH NTT ~ Kanuku Leon
Penting:

Rabu, 10 Februari 2010

12 HAL TENTANG PUSAT OLEH-OLEH NTT


By on Rabu, Februari 10, 2010

Ini tentang pengalaman saya dua bulan lalu saat pulang liburan ke Timor, ke Kupang. Ke Kapan. Menarik. Seperti biasa saat hendak berlibur atau sepulang berlibur, topik yang nyantol dikepala adalah: 'oleh-oleh apa yah? buat orang rumah, teman kos, teman kampus, dsb...dsb...'

Hmm...jika oleh-oleh dari Jogja ke Kupang sih bisa beragam rupa, rasa dan macam...apalah. Tapi bagaimana dengan oleh-oleh sebaliknya, dari Kupang ke Jogja. Yang terbersit adalah pengalaman dulu-dulu, yah paling dendeng sapi, abon, pernah dulu bawain jagung bose, daging se'i sapi, pernah juga bawa jeruk soE, bawa kain tenun khas NTT... Paling itu dan itu saja. Sudah menjadi kekhasan NTT toh?

Tapi rasanya kok cuma itu-itu saja? Gak ada yang lain toh? Apa, NTT punya oleh-oleh khas apa, Kupang punya oleh-oleh khas macam apa? dsb...dsb...itu yang sempat terpikirkan ketika hari-hari menjelang pulang ke Jogja hampir tunai. Lalu terpikir, jika Jogja punya Malioboro, punya pusat Bakpia di Pathuk, punya pasar Bringharjo yang tumpah ruah dengan batik, makanan khas dan deretan benda-benda seni kerajinan khas Jogja...lantas Kupang punya sentra oleh-oleh khas seperti Malioboro? Dimana? Seperti apa, rasanya saya pun gak tahu.

Teringat ARENA PROMOSI NTT di Fatululi Kupang. Teringat sebuah tayangan Jelajah di Trans TV yang meliput deretan toko oleh-oleh di Kampung Solor, tapi tepatnya dimana yah? Saya juga gak tahu. Ketika bertanya ke kakak-kakak saya yang berdominsili di Kupang pun, mereka sulit memberi jawaban dengan jelas letak toko-toko sovenir khas NTT itu. Teringat juga seorang Bapak di Kupang Timur, dekat Oesao yang masih rajin bikin Sasando, mirip home industry tapi yah bukan juga, malah seakan tenggelam saja. Apa? Mana 'Malioboronya' Kupang, mana 'Bringharjonya' Kupang?? (*ahh, saya lebay yah, tapi maksudnya mana sentra penjualan oleh-oleh khas NTT itu?*)

Saya banyak bertanya dan akhirnya mendapat jawaban itu: ke Terminal Lama kota Kupang, dekat Teddy's Bar, ada deretan toko penjual barang2 seni khas NTT. Oke saya kesana.

Kesan saya:
1. Lokasinya lumayan strategis, di kota 'tua' Kupang, di pinggir pantai, dekat tempat tongkrongan anak-anak muda Kupang.
2. Sayang, cuma ada 3 atau 4 toko sejenis yang sederet. Mengapa gak ada 10, 20 buah toko berderet?
3. Saya lumayan terkesan, lebih tepatnya KAGET dengan isi tokonya. Yah, saya yang orang Timor saja baru kali ini asuk ke toko yang menjual banyak barang seni khas NTT...Coba tanya berapa jumlah orang Kupang yang tahu lokasi penjualan kerajinan khas itu, boro-boro bertanya apa saja barang-barang khas NTT!
4. Ternyata kekagetan saya bertambah, dobel. Ada banyak barang disana. Saya malah baru ingat jika ada minyak cendana dijual!!!! Gubraaaakkk!!! Ada juga gelang, kalung, rosario, tasbih, dari cendana. kaos oblong bergambar komodo dan rumah adat NTT. Puluhan atau ratusan (?) ragam dan corak kain tenun NTT, banyak sekali ini toko itu...

5. Ternyata saya masih KAGET, saudara! Ini soal harga. Aji Gile....jika Anda bisa mendapatkan gelang-gelangan anyaman atau dari kayu di Malioboro seharga seribu per satuan maka disana minimalnya 10 ribu. Bukan dari cendana, dari kayu biasa. Jika tas batik, tas HP, dsb dari kain batik seharga dua ribuan hingga tujuh ribuan maka di Kupang tas kecil untuk HP dari kain tenun yang saya yakin akan luntur jika basah dihargai hingga 25 ribu, padahal yo kain tenunnya cuma secuil senti!
6. Okelah ada berbotol-botol minyak cendana asli yang harganya ratusan ribu, lembar-lembar kain tenun dengan benang asli yang awet dari luntur itu, harganya bisa ratusan hingga jutaan rupiah. Tapi masa gelang-gelangan dari lontar atau anyaman lontar yang mirip topi tiilangga itu bisa seharga 15 hingga 25 ribu???
7. Barang kurang kreatif dan beragam. Mungkin karena pola persepsi saya sudah dipengaruhi oleh pajangan pedadang ke sepanjang Malioboro yang terkenal dari barang kecil seimprit murahnya hingga yang gede dan mahal? Bahkan yang kecil seimprit itu bisa beragam dengan harga murah.
8. Mungkin akan ramah untuk kantong wisman, tp buat wisatawan lokal, apa gak kemahalan?
9. Soal Harga dan cara menghargai barang di 'Jawa' mungkin berbeda dengan di Kupang. Tapi saya yakin pasti bisa dan ada produk2 sederhana, dari bahan baku yang berlimpah di NTT (Lontar misalnya) namun sarat unsur lokalitas yang nyeni dan itu bisa dijual murah meriah toh?
10. Apa orang NTT gak keratif untuk menggali potensi seni kreatif yang bisa diolah tentunya dengan citarasa dan bahan asli NTT?
11. Saya mungkin agak gak fair menilai situasi ini...
12. Saya mohon maaf....


Jogja 6 Februari 2010

7 comments:

  1. infonya oke banget... aku mau jalan kesana tapi binggung tentang oleh-oleh yang ada disana,..

    BalasHapus
  2. Info menarik, mungkin agak berlebihan... Mengingat masi jauh dr kemudahan transportasi dan sarana2.
    Smoga kawan2 disana (ntt) bs menjadikan share diatas cambuk semangat agar lebih baik dan kreatif... Ganbatte Info menarik, mungkin agak berlebihan... Mengingat masi jauh dr kemudahan transportasi dan sarana2.
    Smoga kawan2 disana (ntt) bs menjadikan share diatas cambuk semangat agar lebih baik dan kreatif... Ganbatte

    BalasHapus
  3. yah setidaknya utk wisatawan lokal harganya harus dibedain sm hrga bwt wisman. biar wisman jg lebih menghargai karya seni Indonesia,jgn mw klo hrga ditawar sm wisman. tp ksh hrga lbh murah utk wstwanlokal agar wstwn lokal g jera dtg k NTT lg, beri kesan mendalam agar dipromosikan mouth to mouth dr wstwn lokal sndiri.

    BalasHapus
  4. anak timor sendiri hanya bisa mencela...coba pelajari bagaimana pencarian bahan dan proses pembuatan sampe jadi suatu produk di jogja trus datang dan lakukan juga riset d kupang baru bandingkan apakah memang terlalu mahal harga d kupang?trus gimana orang mau buka tok berderet deret spt malioboro klo wisatawannya jauh lebih sedikit dari jogja??trus lakukan sesuatu doong jangan hanya lihat pergi dan kritik tapi apa yg bisa kamu lakukan untuk kupang...??percuma klo kamu malah mengabdi untuk daerah lain..

    BalasHapus
  5. Saya sdg usaha tas2 tenun, daripada beli tas KW mending beli tas yg berkualitas dg tenun...tapi kendalanya adalah bahan (tenun)yg mahal tdk sperti batik ada yg murah-mahal....belom lagi sy harus mengirimnya untuk di buat tas di jawa....jatuhnya tidak bisa murah....atau ada info pengrajin tas halusan di NTT?

    BalasHapus
  6. Bukan cuma wisatawan lokal yang bilang kemahalan bung, wisman pung kadang keget dengan harga2 itu. Kurang jelas apa memang karena ongkos tenaga kerja NTT yg mahal atau karena para pedagang oleh2 menaikkan harga hingga meroket. Coba bung telusur saja ke tempat kerajinan ini dibuat, berapa mereka dibayar untuk tiap kerajinan tangan yang dibuat? Kalau kerajinan dibuat hanya u/ even2 tertentu yg biasanya dikoordinir oleh pemerintah dan kaki tangannya, biasanya berharga mahal. tetapi kalau kerajinan itu murni industri rumah tangga, harganya tidak semahal itu.

    BalasHapus
  7. terimakasih infonya, rencana awal juli mau ke Kupang

    BalasHapus

Beta tunggu lu pung komentar di sini, danke...